Pages

Sunday, September 7, 2008

Best.....bace sampai habis...

Kedatangan bulan ramadan memang menjadi suatu penantian bagi mereka yang beriman lagi beramal soleh.Bulan ini mengajar kita untuk bersabar,serta pelbagai lagi hikmah yang mampu menguatkan iman seseorang.Dalam keadaan lapar dan dahaga merupakan masa dan suatu kesempatan yang sesuai bagi kita umat islam untuk bermuhasabah diri diatas semua kerja buat kita selama ini apakah ianya menberikan kita manafaat dan mendekatkan diri kita kepada Allah ataupun kita berada dalam keadaan rugi yang teramat sangat.Memang sukar bagi kita untuk menerangkan semuanya namun mudah-mudahan kedatangan ramadan kali ini dapat kita jadikan batu loncatan untuk memperbaiki diri dalam mencari keredhaan Allah.

Di bula inilah kita seharusnya merebut peluang untuk memantapkan pegangan agama kita de ngan mengikuti pelbagai majlis ilmu serta memperbanyakkan amalan-amalan sunat kita seperti mambaca Al-Quran,solat sunat,berqiamullail,beriktiqaf serta pelbagai lagi amalan yang dapat melembutkan jiwa bagi memperkuatkan iman kita yang lemah ini kerana mungkin pada masa akan datang kita tidak akan dapat sampai lagi pada ramadan akan datang.Segala amalan ini juga bertujuan sebagai satu persedian bagi kita untuk mengharungi bulan-bulan yang seterusnya yan mana kita tahu pada bula yang lainnya musuh kita yang paling utama akan bebas maka amatlah susah bagi kita untu beristiqamah dalam beribadat,justeru di bulan yang penuh keberkatan inilah dimana pahala digandakan,segala syaitan-syaitan dibelenggu,pintu syurga dibuka seluas-luasnya,pintu neraka ditutup serapat-raparnya barang kali dikunci padu,siksaan kubur dihentikan.maka adalah tidak wajar kita tidak merebut peluang yang begitu besar ini,penulis teringat suatu kisah berkaitan hal ini:

'suatu hari disebuah negara,pemerintahnya bernama raja muiz(bukan nama sebenar),beliau mempunyai seorang anak sahaja yang bernama raja nur balqis(juga bukan nama sebenar).lantaran proses penuaan yang telah 'menyerang' raja muiz,raja muiz memikirkan sudah tiba masa untuk mencari raja yang baru namun oleh kerana puterinya masih bujang dan tiada pakwe maka raja muiz pun bertitah kepadasemua rakyatnya yang mana berbunyi.'barang siapa yang ingin berkahwin dengan puteri beta,maka dijemputlah kiranya datang ke kolam dibelakang istana beta pada keesokkan harinya'
maka pada keesokkan harinya ramailah anak-anak muda dan jejaka datang dan berkumpul mengelilingi kolam tersebut.apabila semua pemuda di negeri berkenaan hadir,raja memulakan bicara,'dalam kolam ini terdapat sepuluh ekor buaya,barang siapa yang dapat mengalahkan kesemua buaya ini akan beta kawinkan dengan piteri beta'
lantaran selepas titah baginda berakhir,ramailah pemuda yang terjun untuk membunuh kesemua buaya itu namun kesemuanya mati dibaham dek buaya tersebut.lantaran ramai yang mati pemuda-pemuda yang lain merasa takut dan keadaan kolam menjadi lengang seketika.tiba-tiba deebush......ada seorang pemuda terjun dan dengan tidak penuh disangka-sangka pemuda tersebut berjaya membunuh kesemua buaya tersebut,raja muiz begitu kagum lantas memanggil pemuda tersebut dan berkata; 'beta amat kagum sekali,oleh kerana keberanian tuan hamba beta tambahi lagi hadiah selain dari apa yang beta janjikan itu,tuan hamba bukan sahaja dapat mengahwini puteri beta namunn tuan hamba juga boleh meminta apa sahaja sabagai tanbahan'
namun pemuda itu menjawab,'hamba tidak mahu itu semua,yang hamba nak tahu adlah siapa yang tolak hamba jatuh kedalam kolam tadi,hamba datang bukannya nak mendapatkan tuanku puteri tapi hanya suka-suka sahaja.'

itulah cerita yang penulis nak sampaikan,moral yang kita dapat hayati adalah,adakah kita seperti pemuda tersebut,tika mana dia diberi tambahan/gandaan diatas apa yang telah disampaikan dia menolak,samalah juga konsepnya kita dibulan ramadan yang penuh dengan keberkatan dan gandaan pahala yang berlipat kali gan da,adakah kita berusaha untuk mendapatkannya justeru jika kita seperti pemuda tersebut marilah kita bersama-sama menjadikan ramadan kali ini sebagai agen perubahan dalam hidup kita.

Sebagai tambahan,jika sebelum ini kita berselisih pendapat dalam sesuatu masalah,maka dibulan yang mana duturunkan Al-Quran inilah wajar kita membongkar kembali segalanya ini bersesuaian dengan firman ALlah:

"Wahai orang-orang yang beriman, taatlah kamu kepada Allah dan taatlah kamu kepada Rasulullah dan kepada Ulil-Amri (orang-orang yang berkuasa) dikalangan kamu. Kemudian jika kamu berbantah-bantah (berselisihan) dalams esuatu perkara, maka hendaklah kamu mengembalikannya kepada (Kitab) Allah dan (Sunnah) Rasul Nya, jika kamu benar beriman kepada Allah dan Hari Akhirat. Yang demikian adalah lebih baik (bagi kamu) dan lebih elok kesudahannya" (an Nisaa: 59)

lantas,dalam dunia yang penuh dengan mehnah dan ujian ini dapat memberikan kita suatu perasaan yang istiqamah dalam memdekatkan diri kepada Pencipta kita,penulis akhiri kalam dengan firman Allah:

Allah SWT berfirman (al Ahzab: 1-3), Wahai Nabi! Tetaplah bertaqwa kepada Allah, dan janganlah engkau patuhi kehendak orang-orang kafir dan orang-orang munafik. Sesungguhnya Allah adalah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana. Dan turutlah akan apa yang diwahyukan kepadamu dari Tuhanmu, (dan janganlah menurut adat resam Jahiliyah); sesungguhnya Allah sentiasa Mengetahui dengan mendalam akan apa yang kamu lakukan. Dan berserahlah kepada Allah (dan janganlah menumpukan harapanmu kepada yang lain), kerana cukuplah Allah menjadi Pentadbir urusanmu.

1 comment:

faisol said...

terima kasih sharing info/ilmunya...
saya membuat tulisan tentang "Mengapa Pahala Tidak Berbentuk Harta Saja, Ya?"
silakan berkunjung ke:

http://achmadfaisol.blogspot.com/2008/08/mengapa-pahala-tidak-berbentuk-harta.html

semoga Allah menyatukan dan melembutkan hati semua umat Islam, amin...

salam,
achmad faisol
http://achmadfaisol.blogspot.com/